Inovasi pembelajaran melalui teaching factory adalah salah satu dari sekian banyak program revitalisasi SMK. Penerapan teaching factory di SMK perlu mendapatkan prioritas dari manajemen sekolah (SMK) agar program ini dapat terlaksana dengan baik untuk mewujudkan tujuan revitalisasi SMK yang diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo pada Inpres No.9 Tahun 2016, yaitu Peningkatan Kualitas dan Daya Saing Sumber Daya Manusia (SDM) Indonesia.

Banyak institusi pendidikan berusaha untuk membawa praktik pendidikan dekat dengan industri. Sehingga Teaching Factory telah menjadi suatu pendekatan baru untuk pendidikan kejuruan dengan tujuan:

  1. memodernisasi proses pengajaran dengan membawa kepada praktik industri secara dekat;
  2. mengungkit pengetahuan industri melalui pengetahuan baru;
  3. mendukung transisi dari manual menuju cara bekerja otomatis dan mengurangi kesenjangan antara sumber daya industri (pekerja dan modal) dan pengetahuan industri (informasi);
  4. meningkatkan dan menjaga pertumbuhan kekayaan industri.

Konsepsi dasar Teaching Factory adalah “Factory to Classroom” yang bertujuan untuk melakukan transfer lingkungan produksi di industri secara nyata ke dalam ruang praktik. Kehidupan produksi yang nyata sangat dibutuhkan untuk meningkatkan kompetensi pengajaran yang berbasis aktivitas nyata dari praktik industri pada setiap harinya.

Di Indonesia, penerapan konsep Teaching Factory telah diperkenalkan di SMK pada tahun 2000 dalam bentuk yang sangat sederhana yaitu berupa pengembangan unit produksi yang sudah dilaksanakan di SMK-SMK. Kemudian konsep tersebut berkembang pada tahun 2005 menjadi sebuah model pengembangan SMK berbasis industri.




Setidaknya terdapat tiga bentuk dasar kategori pengembangan SMK berbasis industri, yaitu:

  1. Pengembangan SMK berbasis industri sederhana;
  2. Pengembangan SMK berbasis industri yang berkembang dan;
  3. Pengembangan SMK berbasis industri yang berkembang dalam bentuk factory sebagai tempat belajar.

Kemudian selanjutnya pada awal tahun 2011 pengembangan SMK dengan model yang ketiga, yaitu pengembangan SMK berbasis industri yang berkembang dalam bentuk factory sebagai tempat belajar, selanjutnya dikenal dengan Teaching Factory. Factory di sini hanyalah istilah dan bukan arti pabrik secara hardware, namun dalam bentuk pembelajaran dilakukan langsung di tempat praktik tidak di dalam kelas, dan praktik yang dilakukan berorientasi pada produksi seperti di industri nyata. Penyelenggaraan model ini memadukan sepenuhnya antara belajar dan bekerja, tidak lagi memisahkan antara tempat penyampaian teori dan praktik.

Pada tahun 2011, Direkorat Pembinaan SMK bekerja sama pemerintah Jerman melalui program SED TVET mengembangkan konsep Teaching Factory. Awalnya Konsep Teaching Factory mengadaptasi dari metode pembelajaran Dual System yang telah lama diterapkan dalam pendidikan TVET di negara Jerman dan Swiss. Metode pembelajaran ini merupakan metode yang mengintegrasikan dua lingkungan utama dalam setiap kegiatan peserta didik, yakni lingkungan sekolah dan lingkungan perusahaan (industri). Peserta didik tidak hanya melakukan kegiatan belajar di sekolah, tetapi juga melakukan praktik (kompetensi dasar) dan kerja (mengaplikasikan kompetensinya) di industri dalam jangka waktu yang relatif panjang. Secara fundamental, Dual System bertujuan untuk menempatkan peserta didik dalam situasi nyata di tempat kerja secara menyeluruh. Dengan praktik yang demikian, peserta didik tidak hanya memperoleh pengetahuan teoritis, tetapi juga mampu menerapkan praktik berbasis produksi sebagaimana yang selalu diterapkan dalam kegiatan industri. Hal ini membuat peserta didik mampu memperoleh keterampilan, proses dan sikap yang sesuai dengan standar industri sehingga hasil pendidikan sesuai dengan kebutuhan industri.

Konsep Teaching Factory SMK

Pengembangan Sistem Pembelajaran berbasis Teaching Factory di SMK Program teaching factory merupakan perpaduan pembelajaran yang sudah ada yaitu Competency Based Educationand Training (CBET) dan Production Based Education and Training (PBET), dalam pengertiannya bahwa suatu proses keahlian atau keterampilan (life skill) dirancang dan dilaksanakan berdasarkan prosedur dan standar bekerja (Standard Operation Procedure) yang sesungguhnya untuk menghasilkan produk yang sesuai dengan tuntutan pasar/konsumen.

Fokus Pengembangan Teaching Factory

Adapun langkah-langkah kebijakan yang dapat dilakukan antara lain :

  • Implementasi Pembelajaran CBET diarahkan menjadi PBET, yang kemudian berlanjut ke Teaching Factory. Pengertiannya bahwa suatu proses keahlian atau keterampilan (lifeskill) dirancang dan dilaksanakan berdasarkan prosedur dan standar bekerja yang sesungguhnya untuk menghasilkan produk yang sesuai dengan tuntutan pasar/konsumen. Dengan perkataan lain, untuk mencapai kompetensi tertinggi, Jobsheet dirancang dan dilaksanakan berdasarkan prosedur dan standar kerja yang sesungguhnya untuk menghasilkan produk yang sesuai dengan tuntutan pasar artinya kualitasnya sudah dipercayai pasar, bukan produk gagal. Perubahan pada kurikulum yang berlaku perlu dilakukan dalam rangka memenuhi SKKNI dan penyesuaian terhadap implementasi pembelajaran yang diterapkan pada Teaching Factory. Proses penerapan program Teaching Factory adalah dengan memadukan konsep bisnis dan pendidikan kejuruan sesuai dengan kompetensi keahlian yang relevan, misalnya : pada program studi keahlian teknik otomotif melalui kegiatan pemeliharaan sepeda motor yang dikerjakan oleh peserta didik.
  • Penyediaan Bahan Pembelajaran. Bahan pembelajaran merupakan fasilitas yang diperlukan untuk melaksanakan pembelajaran. Bahan pembelajaran ini bisa berupa bahan bacaan, media, atat peraga, atau alat pendukung lainnya. Untuk menyukseskan Pengembangan Teaching Factory di SMK dan Techno Park SMK ini bahan pembelajaran perlu disiapkan dan diadakan secara lengkap, sehingga proses belajar mengajar tidak terhambat oleh kurangnya bahan pembelajaran.
  • Implementasi Sistem Pembelajaran Schedule Block. Sistem blok merupakan pengelompokan jam belajar efektif dalam satuan waktu yang terangkum memungkinkan anak didik mengikuti dan menerima materi pembelajaran secara maksimal dan utuh. Dengan sistem blok keuntungan yang akan diperoleh adalah sebagai berikut : (1) Dengan waktu tatap muka yang lebih lama guru dapat menggunakan strategi pembelajaran yang bervariatif dan metode yang inovatif; (2) Waktu untuk sebuah pembelajaran yang efektif dapat lebih lama hal ini dikarenakan dengan sistem blok waktu tidak akan terbuang untuk pembukaan kelas, penjelasan tujuan atau aturan-aturan lain dalam pembelajaran serta rutinitas lain seperti sistem tradisional; (3) Dengan waktu pembelajaran yang lebih lama, memberikan guru kesempatan untuk mengembangkan pembelajaran lebih dalam, dan diskusi dengan pemikiran yang kritis sehingga memungkinkan guru untuk berinteraksi dengan seluruh siswa; dan (4) Kehadiran siswa meningkat. Dengan demikian sistem blok merupakan sistem pembelajaran yang mengatur atau mengelompokkan jam pembelajaran menjadi lebih panjang agar siswa dapat belajar secara maksimal. Implementasi sistem ini akan meningkatkan kualitas dan daya saing lulusan SMK. Penjadwalan sistem blok diprioritaskan dimana sekolah melakukan investasi paling banyak, yaitu di bengkel atau laboratium. Selanjutnya baru penjadwalan teori di kelas yang menyesuaikan jadwal di bengkel/laboratorium. Hal ini akan meningkatkan efisiensi investasi sekolah pada bengkel/lab dan sekaligus meningkatkan keterampilan siswa dengan waktu praktik yang lebih panjang.
  • Pengembangan Prakarya dan Kewirausahaan. Untuk memberikan nilai tambah bagi siswa pendidikan menengah, setiap siswa perlu memperoleh wawasan mengenai prakarya dan kewirausahaan. Dengan wawasan ini mereka dapat mengembangkan pengetahuannya menjadi seorang yang kreatif dan berjiwa kewirausahaan. Untuk itu pemerintah pusat dan daerah perlu menjalin kerja sama dengan dunia usaha dan industri, serta perbankan sehingga lulusan yang akan membuka wirausaha memperoleh dukungan dari sisi pengalaman dan finansial. Fungsi dari techno park dapat dioptimalkan melalui kerja sama dengan masyarakat dan industri maupun perguruan tinggi dan lembaga penelitian dalam rangka memfasilitasi inkubator bisnis.




    Wawasan kewirausahaan diberikan secara sistematis dengan tahapan:
    • Mengamati dan menganalisa proses produksi di industri
    • Mencapai kompetensi untuk menjalankan proses produksi
    • Menjalankan produksi dengan mengedepankan nilai-nilai industri (kualitas, efisien, proses, keamanan, delivery)
    Sehingga dengan demikian siswa mempunyai jiwa wiraswata yang akan diterapkan baik sebagai wirausaha (entrepreneur) ataupun sebagai pekerja produktif yang mempunyai spirit kewirausahaan, sehingga mampu meningkatkan daya saing perusahaan dan sekaligus meningkatkan kebutuhan SDM dan berdampak mengurangi pengangguran.

Alur Program Teaching Factory

Konsep Penyelarasan Kurikulum

Strategi Implementasi
Penerapan konsep Teaching Factory membutuhkan sebuah kerangka yang sistematis agar dapat berjalan sesuai dengan kebutuhan dunia pendidikan dan dunia industri. Kerangka tersebut bertujuan untuk mengarahkan SMK pada tahapan-tahapan yang akan dilalui sesuai dengan struktur prosedur implementasi Teaching Factory. Kerangka ini merupakan sebuah strategi yang melibatkan hubungan antar elemen dalam sistem pembelajaran di SMK yang pada dasarnya selalu mengacu pada kurikulum nasional yang berlaku di Indonesia. Oleh karena Teaching Factory merupakan sebuah metode
pembelajaran, maka strategi implementasi yang dirancang adalah strategi yang berkaitan dengan proses kegiatan pembelajaran yang melibatkan seluruh elemen sekolah.

Ketersediaan kurikulum atau silabus membantu SMK dalam menyusun Rencana Program Pembelajaran (RPP) dan bahan ajar. Namun demikian, untuk menyusun RPP suatu program keahlian atau kompetensi keahlian, SMK setidaknya harus mampu mengidentifikasi kebutuhan dari program keahlian tersebut dan sumber daya yang telah dimilikinya. Salah satu metode pembelajaran yang telah diterapkan oleh beberapa institusi, proses identifikasi yang mengawali penyusunan RPP adalah penentuan system schedule. Hal ini bertujuan agar penyusunan RPP tepat sasaran dan tersistematis serta disesuaikan dengan konsep penerapan Teaching Factory.

Kerangka Strategi Implementasi Teaching Factory





Untuk mengawali hal tersebut, terdapat dua hal yang paling komunikatif dan mendasar yaitu Rencana Program Pembelajaran (RPP) dan schedule. Keduanya memiliki fungsi sebagaimana dijelaskan pada gambar berikut:

Ciri khas lain PBET dan Teaching Factory adalah praktik dalam “sistem blok yang terus menerus” (continuous). Sistem blok berarti praktik yang dilaksanakan dalam jangka waktu cukup lama, misalnya 1-2 minggu praktik dan 1 minggu teori (disesuaikan dengan program keahlian). Sistem blok akan berdampak signifikan kepada peningkatan kualitas keterampilan (skill) maupun karakter (sikap). Sedangkan “terus-menerus” berarti penggunaan ruang praktik yang terus-menerus, sehingga peserta didik mendapatkan manfaat yang maksimal dari fasilitas praktik (bengkel/lab) yang investasinya jauh lebih mahal daripada ruang teori (kelas).

Sumber: Grand Design Teaching Factory dan Technopark Direktorat PSMK

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *